Facebook Twitter
funwadi.com

Jogging Dan Lutut Anda

Diposting di April 1, 2022 oleh Cecil Rivas

Berlari mungkin merupakan latihan yang paling umum dan fungsional yang dapat dilakukan siapa pun kapan saja dan di mana saja. Statistik menunjukkan bahwa lebih banyak orang jogging atau berlari lebih banyak daripada orang yang pergi ke kursus aerobik atau mengunjungi gym. Namun, apakah para jogger ini tahu bahwa berlari sebenarnya merupakan latihan berdampak tinggi untuk berlutut?

Lutut adalah sendi yang sangat kompleks. Ini fitur artikulasi antara paha dan kaki (tibia dan femur) dan topi lutut (patella). Masalah lutut yang paling umum dalam berlari berhubungan dengan apa yang disebut "rumit patellofemoral". Ini terdiri dari quadriceps, tutup lutut, dan tendon patellar. Apa yang saat ini disebut Patellofemoral Pain Syndrome (PFPS) juga disebut runner's lutut. Selama beberapa tahun lutut Runner diyakini sebagai istirahat tulang rawan di dalam patella.

Gejala lutut runner

Jika Anda merasa sakit dan kadang -kadang di belakang lutut, ini akan menandakan Anda bahwa Anda mungkin mengalami lutut pelari. Sebagai salah satu cedera paling umum di antara para jogger, lutut Runner sering menyerang ketika joggers mendekati empat puluh mil seminggu untuk pertama kalinya. Bahkan setelah mengambil cuti beberapa hari, rasa sakit tampaknya kembali, kadang -kadang bahkan lebih ekstrem, setelah beberapa mil pertama dari lari berikutnya. Rasa sakit sering kali adalah yang terburuk ketika berlari menuruni bukit atau berjalan menuruni tangga, dan lututnya sering kaku dan sakit setelah duduk untuk waktu yang lama. Anda mungkin mendengar suara klik saat Anda menekuk atau meregangkan lutut.

Untuk memeriksa apakah Anda pernah runner lutut

Tes yang sangat mudah untuk lutut Runner adalah duduk dan meletakkan kaki Anda di kursi sehingga diregangkan lurus. Bawa seseorang untuk memeras kaki Anda tepat di atas lutut saat mendorong lutut. Dia harus mendorong ke luar kaki ke arah tengah. Sementara itu, kencangkan kaki Anda. Jika itu menyakitkan, Anda mengalami lutut pelari.

Perawatan awal

Lutut Runner dapat diperparah lebih lanjut dengan penggunaan yang terlalu sederhana. Jika Anda telah dengan tajam meningkatkan jarak tempuh akhir -akhir ini, Anda dapat mempertimbangkan untuk menahan sedikit. Berhentilah melakukan tindakan apa pun yang membahayakan lutut, dan jangan mulai lagi sampai Anda dapat melakukannya tanpa rasa sakit. Jika Anda perlu berolahraga, pilih berbagai jenis olahraga yang akan memberikan lutut dampak atau ketegangan yang lebih rendah, berolahraga seperti berenang bisa menjadi pilihan yang jauh lebih baik dan disarankan.

Gunakan R.I.C.E. Formula:

Istirahat: Hindari memberikan pengaruh pada lutut yang melemahkan. Kebanyakan orang untuk sementara akan beralih ke aktivitas bantalan yang tidak berat badan, seperti berenang.

Es: Oleskan paket dingin atau es yang dibungkus handuk untuk interval singkat, berkali -kali sehari.

Kompresi: Gunakan perban elastis seperti lengan lutut sederhana dengan lutut menghilangkan atau pelindung lutut yang pas dengan pas tanpa menyebabkan rasa sakit.

Ketinggian: Jaga agar lutut terangkat lebih tinggi dari hati Anda.

Itu selalu merupakan ide bagus untuk menjaga kaki dan kaki Anda karena agar mereka lebih banyak melayani Anda (selama Anda ingin tinggal di tempat -tempat yang berkunjung), Anda ingin memberi mereka istirahat dan fokus yang cukup. Banyak orang tidak mengerti bahwa kesehatan kaki sama pentingnya dengan kesejahteraan organ internal mereka, dan kadang -kadang gejala yang diabaikan seperti nyeri lutut atau nyeri tumit yang dapat mengubah gaya hidup mereka jika tidak diperbaiki lebih awal.

Oleh karena itu, sangat penting bahwa perhatian diberikan pada informasi kesehatan kaki dan kesehatan kaki siap diperoleh baik secara offline maupun online. Bantu kaki dan kaki Anda dan mereka akan membantu Anda seumur hidup.