Facebook Twitter
funwadi.com

Barefoot Running - Apakah Ini Untuk Anda?

Diposting di November 21, 2022 oleh Cecil Rivas

Di zaman sepatu mahal dan pecahan kaca di jalanan, lari tanpa alas kaki benar -benar pemandangan yang langka. Tapi, lebih banyak pelatih dan pelatih yang merangkul pelatihan tanpa alas kaki karena pelari mereka dan saat ini atlet rekreasi, muak dan lelah dengan sepatu mahal dan cedera ekstremitas bawah, mengambil tepat dengan tren baru ini. Ini benar -benar bukan hal baru, karena orang -orang telah berlari tanpa alas kaki sejak saat lalu. Jadi, mengapa sebagian besar dari kita membayar dolar tinggi untuk kain dan karet untuk mengelilingi kaki kita? Apakah sepatu menjadi masalah atau jawabannya? Sebagian besar tidak setuju tentang lari tanpa alas kaki dan perdebatan antara para pendukung tanpa alas kaki, pelatih, pelatih, pelari dan ahli podiatris benar -benar berayun.

Proponen

Para pendukung tanpa alas kaki menyatakan bahwa kaki shod (kaki tertutup sepatu) menjadi lemah ketika waktu berlalu ketika membatasi. Selain itu mereka mengklaim bahwa tubuh Anda berjuang untuk merasakan bagian bawah dan beradaptasi dengan tepat. Ketidakmampuan untuk merasakan dan beradaptasi dengan tepat menghasilkan cedera. Tubuh Anda menghabiskan lebih banyak energi saat berlari di sepatu, daripada saat berlari tanpa alas kaki. Beberapa pelari menyatakan bahwa beberapa goresan pada kaki secara signifikan kurang menyakitkan dibandingkan dengan lepuh yang mereka atur harus mengatasi mengikuti maraton setengah atau penuh.

Riset

Bukti ilmiah yang mendukung lari tanpa alas kaki kurang. Beberapa penelitian kecil telah mendukung lari tanpa alas kaki. Satu studi dalam Jurnal Inner of Sports Medicine menemukan bahwa sebenarnya ada lebih sedikit efek pada kaki Anda sambil berlari tanpa alas kaki karena cara tubuh Anda menyesuaikan diri dengan dampaknya. Studi lain menemukan bahwa tubuh Anda menggunakan sekitar 4% lebih banyak energi saat berlari dengan sepatu dibandingkan dengan berjalan tanpa alas kaki. Di negara -negara terbelakang dengan kaki shod dan yang tidak terpisah, perbandingan menunjukkan peningkatan laju cedera di kaki shod.

Oposisi

Lawan tidak menemukan studi ini meyakinkan dan menyatakan bahwa studi ini terlalu kecil atau tidak selesai dengan benar. Mereka menunjukkan kebenaran bahwa analisis di negara -negara terbelakang dan menjelaskan yang memberi tahu kita hampir tidak tentang cedera dan kinerja di negara -negara maju.

Mereka yang berlari tanpa alas kaki berlari mencapai ini karena sebagian besar alasan. Podiatris, umumnya, adalah sejumlah yang lebih vokal menuju lari tanpa alas kaki. Kekhawatiran yang berlaku bahwa untuk oposisi adalah perlindungan kaki. Luka tusukan akan menjadi perhatian terbesar bagi semua yang berlari tanpa perlengkapan sepatu pelindung. Banyak ahli penyakit kaki percaya bahwa lepuh dan cedera adalah karena sepatu yang tidak pas, tidak benar-benar semua sepatu.

Banyak yang berpendapat bahwa karena nenek moyang kita berjalan dan berlari tanpa alas kaki, kita juga harus melakukannya. Tapi, permukaan yang kita jalani hari ini jauh lebih kaku dan kurang memaafkan dibandingkan dengan rumput, kotoran, dan juga jalan -jalan batu nenek moyang kita berjalan. Pecahan kaca dan logam normal di jalan dan bukan masalah yang signifikan beberapa abad yang lalu.

Akan ada berbagai bentuk kaki. Beberapa orang memiliki kaki lengkung yang tinggi ditambah beberapa orang memiliki kaki lengkung yang sangat rendah. Beberapa jenis kaki dapat beradaptasi dengan baik dengan lari tanpa alas kaki, tetapi itu tidak berarti semua jenis kaki akan. Mekanisme kaki sangat rumit. Individu yang berlebihan (berputar) dan juga memiliki tipe kaki yang fleksibel dan datar, biasanya membutuhkan sepatu yang lebih mendukung dan kadang -kadang ortotik yang dibuat khusus. Orang -orang dengan tipe kaki lengkung yang sangat kaku, tinggi, menempatkan sejumlah besar ketegangan pada kaki mereka dan bisa membutuhkan sepatu atau dimasukkan untuk sangat membantu bahkan tekanan ini. Kedua orang ini mungkin akan akhirnya mengalami cedera jika mereka berusaha berlari tanpa alas kaki.

Aturan umumnya adalah jika Anda tidak mengalami masalah dengan cedera atau kinerja di sepatu jogging Anda saat ini, jangan mengubah apa pun. Namun, jika kaki jatuh di suatu tempat di antara lengkungan yang lebih tinggi dan minimal dan Anda juga telah memperoleh setiap sepatu mahal dan menyisipkan di sana, tetapi terus dengan mantap untuk terluka, Anda dapat mempertimbangkan untuk mencoba berlari tanpa alas kaki. Jika lari tanpa alas kaki adalah sesuatu yang ingin Anda coba, pastikan Anda secara bertahap bekerja dengan itu. Tusukan luka, memo, potongan, dan memar cenderung jika Anda tidak memilih permukaan dengan bijak. Mulai rumput atau mungkin permukaan yang lembut. Pertimbangkan pasir di pantai dan juga cenderung ke lintasan. Mulailah secara bertahap dan perlahan.

Kata tentang sepatu

Sepatu yang tidak pas mungkin menjadi alasan di balik banyak cedera ekstremitas bawah. Sepatu dapat meletakkan kaki Anda pada sudut yang salah pada lutut dan pinggul Anda, mengakibatkan potensi cedera. Sepatu yang terlalu ketat dapat menyebabkan lepuh di kaki dan masalah kuku. Sepatu yang terlalu longgar dapat menyebabkan tendonitis atau menyebabkan lepuh di tumit. Sepatu yang terlalu fleksibel dapat menyumbang untuk pengembangan plantar fasciitis (tumit dan nyeri lengkung). Sepatu yang sangat baik tidak perlu mahal. Saat membeli sepatu berlari, pastikan midsole mendukung. Cobalah ini dengan meraih area jari kaki dan area tumit dan berupaya menekuk sepatu menjadi dua. Jika terlipat di tengah sepatu, itu benar -benar terlalu fleksibel dan tidak dapat menopang kaki. Pastikan ada cukup ruang di kotak kaki. Periksa penghitung tumit dan pastikan penghitung tumit cukup kaku untuk membawa tumit yang diatur untuk menghindari lepuh. Yang terpenting, pastikan sepatu itu nyaman. Taruh mereka di seluruh rumah, di atas karpet, sebelum keluar untuk berlari.

Ringkasan

Kemungkinan besar ada beberapa orang yang dapat meningkatkan kinerja mereka dan mengurangi tingkat cedera mereka dengan berlari tanpa alas kaki. Tapi, sebelum Anda melemparkan sepatu di tempat sampah dan pergi berlari dengan kaki telanjang, lihat sepatu yang lebih pas. Berlari tanpa alas kaki tidak direkomendasikan untuk orang -orang dengan lengkungan yang lebih tinggi, lengkungan yang sangat rendah, yang berlebihan atau orang yang menderita diabetes. Jika Anda memilih memilih untuk mencoba memiliki tanpa alas kaki, pilih permukaan yang berjalan dengan hati -hati dan menjadi waspada terhadap luka tusuk.